Bangsa Mim warisan Rasul dan Nabi



“Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu ; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat memajukannya”
ayat 34 surah al-araf

“Tiap-tiap umat mempunyai rasul; maka apabila telah datang rasul mereka, diberikanlah keputusan antara mereka dengan adil dan mereka tidak dianiaya.”
ayat 47 surah yunus

Kedua-dua ayat di atas sudah cukup bagi menerangkan tentang apa yang sebenarnya sedang terjadi pada era selepas banjir besar nuh. Memanglah pada awal permulaan ketamadunan, manusia ketika itu sudah pasti cukup beriman kerana golongan yang di selamatkan dari banjir besar itu adalah golongan yang beriman. Tapi, anak cucu mereka yang mengidolakan atau menyembah raja atau dewa-dewa pada ketika itu. Golongan inilah yang akhirnya membentuk agama penyembah berhala yang di terangkan di dalam Al-quran. Hampir setiap pelusuk dunia menyembah berhala ini.

Terdapat beberapa fasa pergerakan yang dapat di kesan melalui surah Al-araf ini. Surah ini telah menyusun kronologi kenabian mengikut zaman dan genetik. Jadi, marilah kita mengikuti sirah kenabian melalui surah ini:-

1- Nabi HUD dan Kaum Aad
Ayat 65-72: 7

Di dalam ayat 69, “Dan ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan kamu sebagai pengganti-pengganti sesudah lenyapnya kaum Nuh” jelas menunjukkan bahawa Nabi Hud adalah antara generasi selepas Nabi Nuh yang mewarisi keilmuan dan teknologi dari ERA ADAM.

2- Nabi Salleh dan Kaum Tsamud
Ayat 73-89: 7

3- Nabi Luth dan kaumnya
Ayat 80-84: 7

4- Nabi Syuib dan kaum Madyan
Ayat 85-93: 7

Kaum Madyan ini di kaitkan dengan anak Qeturah, isteri ketiga Nabi Ibrahim a.s.

5- Nabi Musa dan Bani Isreal serta Firaun
Ayat 103-169: 7

Kisah nabi musa dan bani israel ini amat menarik untuk di kaji. Berikut adalah ayat yang mempunyai ‘key point’ dalam pengkajian ini:-

-105:7
mengenai bani isreal minta di lepaskan (bani israel pada tika ini adalah status hamba pada para firaun)

-133:7
berlakunya taufan belalang, kutu dan katak sebagai tanda

-136:7
firaun mengejar Nabi Musa dan bani israel dan di tenggelamkan

-137:7
“Kami pusakakan kepada kaum yang telah ditindas itu, negeri-negeri bahagian timur bumi dan baratnya yang telah berkah padanya”

-142-148:7
kisah nabi Musa berjumpa tuhan dan pada ketika itu juga samiri dan bani israel menyembah patung anak lembu

-155:7
Nabi musa memilih 70 dari pengikutnya untuk meneruskan perjalanan

-160:7
12 suku kaum bani israel di pecahkan mengikut ‘bahagian’ masing-masing (Nabi musa dan 70 yang terpilih meneruskan perjalanan)

-163-166: 7
Kisah kaum di suatu negeri di tepi laut yang di sumpah menjadi monyet (dari mana perkataan ‘orang hutan’ bermula?)

-169: 7
Generasi sesudah kaum nabi Musa yang akan mewarisi taurat dan mengambil dunia dan tidak puas dengan itu (masonic dan sekutunya)

Daripada klue-klue di atas, apa yang anda semua dapat? Rasanya, banyak yang akan terlintas di fikiran anda. Tapi, benda utama yang saya ingin ceritakan kepada anda ialah, TIAP UMAT MEMPUNYAI BATAS WAKTU. Lihatlah bangsa atau umat yang mempunyai genetik marker yang sama seperti kaum Aad, Tsamud, Madyan dan lain-lain mempunyai batas waktu atau senang kata – di binasakan.

Inilah perjanjian atau alastubirabbikum. Tiap sesuatu mempunyai ajal. Baik manusia, haiwan, jin, setan, dajjal, angin, air, bumi dan lain-lain. Begitu juga dengan umur umat dan masa itu sendiri. Inilah perjanjian terbesar di dalam perbinaan ‘dunia’. Tiap sesuatu mempunyai batas waktu.

Jadi, apa perkaitan Bangsa MIM- takkan hilang di dunia, sedangkan setiap umat atau bangsa itu akan musnah atau di hapuskan, baik cina, india, yahudi, orang putih dan sebagainya. Mari kita meneruskan perjalanan kita ini ke bab seterusnya.

INFO – PENDEKAR SUFI

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

13 Responses to Bangsa Mim warisan Rasul dan Nabi

  1. fathullah says:

    Assalamualaikum

    Saya ada 1 soalan kepada Pakcik, Maksudnya Bangsa MIM takkan hilang di dunia adalah apa? Adakan bangsa MIM tidak mempunyai batas waktu? Adakan bangsa MIM adalah Melayu?

  2. pakcikli00 says:

    Waalaikumusalam

    Anakanda Fathullah, menurut tiori ini bangsa Mim itu adalah Bangsa Melayu Keturunan Rasul dan Nabi, mereka akhirnya menjadi pengikut Nabi Muhammad saw. Nabi Muhammad saw adalah Rasul yang terakhir sehingga hari kiamat. Kiamat akan berlaku jika tiada lagi pengikut Nabi Muhammad saw.

    Wasalam.

  3. fathullah says:

    Tetapi, umat Islam di tempat lain juga adalah pengikut Nabi Muhammad bukan?

  4. hadis says:

    Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Maha Penyayang.

    Saya ingin menambah sedikit kepada saudara Fathullah..Pengikut-pengikut Nabi hanya kepada yang benar-benar berpegang kepada wasiat yang ditinggalkannya semasa khutbah Baginda yang terakhir.

    ” KU tinggalkan kepadamu 2 perkara ( urusan / wasiat ),Takkanlah kamu TERSESAT buat selama-lamanya,Selama mana kamu masih BERPEGANG kepada 2 perkara,iaitu Kitabullah (Al-Quran) DAN Sunnah Rasulnya ”

    Hanya yang memahami betul-betul maksud tersebut adalah pengikut dan penyambung warisan akhir zaman.

    Segala Puji Bagi Allah,Tuhan Semester Alam.

  5. khairul says:

    Salam..

    Hadith Ats-Tsaqalain
    Rasul bersabda:”Wahai manusia, aku tinggalkan sesuatu yang akan menghindarkan kamu dari kesesatan selagi kami berpegang teguh padanya: Kitabullah dan Itrahku, Ahlul Baytku.”[Tirmidzi dan Nasai dalam Sahih mereka; Kanzul Ummalm Juzuk I, hlm.44]

    Imam Ahmad Hambali merawikan dari Nabi SAW bahawa Nabi SAW bersabda:”Aku tinggalkan kepadamu kedua penggantiku Kitabullah, tali penghubung yang terentang antara langit dan bumi, dan Itrahku, Ahlul Baytku. Keduanya tidak akan berpisah sehingga berjumpa denganku di telaga al-Haudh.”[Musnad, Juzuk 5, hlm.182-189]

    Al-Hakim dalam Mustadraknya juga meriwayatkan dari Nabi Mulia SAW yang berkata:”Aku berasa segera akan dipanggil (oleh Allah) dan aku akan menunaikan panggilan itu. Aku tinggalkan padamu al-Tsaqalain (dua perkara berat) iaitu Kitabullah Azza Wa-Jalla serta Itrahku, Kitabullah, tali penghubung antara langit dan bumi. Dan Itrahku, Ahlul Baytku. Dan sesungguhnya (Allah) Yang Maha Mengetahui telah berfirman kepadaku bahawa keduanya tidak akan berpisah sehingga berjumpa kembali denganku di al-Haudh. Perhatikan baik-baik keduanya sepeninggalanku itu.” .”[Mustadrak, Juzuk 3, hlm. 148]

  6. zulkipli says:

    assalamualaikum pakcik li.
    atas segala apapun usaha yg digembeling TAHNIAH…. kerana ada laman laman yg membicarakan tentang MELAYU

    MELAYU pada Harfiah Arabnya ialah MIM LAM ALIF YA WAU
    MIM = Muhammad, LAM ALIF = LAILAHAILLALLAH, YA = Maqam/Tempat, WAU = Hamba yang Quddus>>>>> Maknanya Sifat Muhammad(yang terpuji) ialah Menjunjung Budaya Tiada Nyata Hanya Allah maka Disinilah diTEMPATkan hamba-hamba yang Quddus
    atau Hamba yang Quddus Bertempat Di sini iaitu Yang Menjunjung LAILAHAILLAH itulah Muhammad(Yang terpuji)

  7. junaidi says:

    assalammualaikum semua..

    segala puji bagi ALLAH maha mengetahui..

    saya lelaki genap bulan JUN 2011 berusia 33 tahun..

    boring2 chat di fb… surf internet tah mcm mana termasuk lak wordpress nie.. aduhai…

    tapi hari ini surf kira enjoy skit.. cuma masih tidak terjawab lagi.. persamaan yang sama tapi tak kena lagi apa yang kalian bincangkan dh lama terbuku di dlm minda saya.. saya x tahu kenapa… mimpi yang bukan2.. adakala pandangan mata yang bukan2 (yg nie ada masa2).. sejak berusia 15 tahun lagi..

    adakah saya orang gila @ mempunyai daya imiginasi tinggi… dan sebenarnya masih belum terhurai lagi apa yang kalian semua bincangkan.. banyak lagi yg tidak terjawab.. entah la.. serabut otak la memikirkan hal sebegini… baik lupakan sahaja…

    entah la ape saya tahu.. mcm mimpi tu mainan tidur.. pandangan halusinasi tu sbb kurang tidur.. tu jer..

    maafkan saya menyampuk topik nie.. apa pikir bangsa mim2 nie.. pikir la mcm mana nk mendaulatkan bangsa kita yang membawa ISLAM.. daripada dilakhnat dan berlaku perlupusan bangsa akhirnya di ganti dengan bangsa lain.. lagi naya..

    zikir dan ibadah menenangkan jiwa saya..

  8. lobak10 says:

    Salam..pakcikli

    155:7
    Nabi musa memilih 70 dari pengikutnya untuk meneruskan perjalanan.

    Kalau bisa hamba bertanya,
    kemana kah hilangnya pengikut Nabi Musa sebanyak 70 orang itu?..
    terima kasih..

  9. elfan says:

    APAKAH ADA KETURUNAN AHLUL BAIT?

    Dlm Al Quran yang menyebut ‘ahlulbait’, rasanya ada 3 (tiga) ayat dan 3 surat.

    1. QS. 11:73: Para Malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah terdiri dari isteri dari Nabi Ibrahim.

    2. QS. 28:12: Dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusukan(nya) sebelum itu; maka berkatalah Saudara Musa: ‘Maukahkamu aku tunjukkan kepadamu ‘ahlulbait’ yang akan memeliharanya untukmu, dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah meliputi Ibu kandung Nabi Musa As. atau ya Saudara kandung Nabi Musa As.

    3. QS. 33:33: “…Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu ‘ahlulbait’ dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya QS. 33: 28, 30 dan 32, maka makna para ahlulbait adalah para isteri Nabi Muhammad SAW.

    Sedangkan ditinjau dari sesudah ayat 33 yakni QS. 33:34, 37 dan 40 maka penggambaran ahlulbaitnya mencakup keluarga besar Nabi Muhammad SAW. para isteri dan anak-anak beliau.

    Jika kita kaitkan dengan makna ketiga ayat di atas dan bukan hanya QS. 33:33, maka lingkup ahlul bait tersebut sifatnya menjadi universal terdiri dari:

    1. Kedua orang tua Saidina Muhammad SAW, sayangnya kedua orang tua beliau ini disaat Saidina Muhammad SAW diangkat sbg ‘nabi’ dan rasul sudah meninggal terlebih dahulu.

    2. Saudara kandung Saidina Muhammad SAW, tapi sayangnya saudara kandung beliau ini, tak ada karena beliau ‘anak tunggal’ dari Bapak Abdullah dengan Ibu Aminah.

    3. Isteri-isteri beliau.

    4. Anak-anak beliau baik perempuan maupun laki-laki. Khusus anak lelaki beliau yang berhak menurunkan ‘nasab’-nya, sayangnya tak ada yang hidup sampai anaknya dewasa, sehingga anak lelakinya tak meninggalkan keturunan.

    Bagaimana tentang pewaris tahta ‘ahlul bait’ dari Bunda Fatimah?. Ya jika merujuk pada QS. 33:4-5, jelas bahwa Islam tidaklah mengambil garis nasab dari perempuan kecuali bagi Nabi Isa Al Masih yakni bin Maryam.

    Lalu, apakah anak-anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali boleh kita anggap bernasabkan kepada nasabnya Bunda Fatimah?. ya jika merujuk pada Al Quran maka anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali tidaklah bisa mewariskan nasab Saidina Muhammad SAW.

    Kalaupun kita paksakan, bahwa anak Bunda Fatimah juga ahlul bait, karena kita mau mengambil garis dari perempuannya (Bunda Fatimah), maka untuk selanjutnya yang seharusnya pemegang waris tahta ahlul bait diambil dari anak perempuannya seperti Fatimah dan juga Zainab, bukan Hasan dan Husein sbg penerima warisnya.

    Dengan demikian sistim nasab yang diterapkan itu tidan sistim nasab berzigzag, setelah nasab perempuan lalu lari atau kembali lagi ke nasab laki-laki, ya seharusnya diambil dari nasab perempuan seterusnya.

    Bagaimana Saidina Ali bin Abi Thalib, anak paman Saidina Muhammad SAW, ya jika merujuk pada ayat-ayat ahlul bait pastilah beliau bukan termasuk kelompok ahlul bait. Jadi, anak Saidina Ali bin Abi Thalib baik anak lelakinya mapun perempuan, otomatis tidaklah dapat mewarisi tahta ‘ahlul bait’.

  10. Malay Archipelago.”
    sumber rujukan rasmi kajian DNA itu : https://yentown.us/wp-content/uploads/137/1.pdf
    penerangan lengkap kajian DNA itu : http://humpopgenfudan.cn/p/A/A1.pdf

  11. orang islam awal lebih mudah dan mudah mudahan sesama islam

  12. kebanyakan yang mengaku islam sekarang lEBih mudah dan mudah mudahan dengan orang kafir, apa sudAH JADI ,ADA BERANI MAU BETULKAN

  13. bumiasia says:

    Asalamualaikum,
    Saya pun rasa bersetuju dengan atikal pakcik menyatakan Bangsa Melayu berasal dari Bangsa Mim. Adakah Bangsa Mim yang dikatakan itu daripada keturunan Rasullullah SAW (Ahlulbait) yang telah merantau ke tanah jawi dan beranakpinak di bumi Nusantara ini yang digelar pak-pak syed itu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s