Bangsa Mim tak hilang di dunia



Mari kita imbas kembali apa yang sudah berlaku pada siri-siri yang lepas. Kepada yang baru mengikuti kisah ini, saya cadangkan anda untuk membaca siri-siri lalu kerana mungkin ianya dapat membantu anda dalam perihal yang sedikit sukar untuk di cerna oleh akal dan minda. Siri di dalam nusanaga kebanyakannya adalah dari kajian, pendapat, cerita dan pengalaman peribadi penulis. Oleh yang demikian, segala ‘kunci-kunci’ yang telah dan akan di berikan ini hanya ‘tools’ untuk ‘explorasi’ anda demi merealisasikan sebuah kebangkitan yang sering di ungkapkan oleh muslim di seluruh dunia. Apa yang pasti, sebagai orang timur, kita mempunyai amanah dan tanggungjawab yang cukup besar dalam merealisasikan kebangkitan itu kerana itu adalah datangnya dari mulut baginda rasullullah sendiri.

Kisah bermula apabila penciptaan ADAM di dengki oleh AZAZIL di alam ‘syurga’. Dek kerana ilmu nama-nama serta ‘kesempurnaan’ ADAM, maka AZAZIL bertukar menjadi IBLIS
demi menyesatkan anak cucu ADAM sehingga tempoh maut mereka tamat bila tiba hari kiamat. Maka turunlah ADAM dan isteri ke bumi yang ketika itu telah di huni oleh pelbagai jenis makhluk tapi masih terumbang ambing tiada khalifah untuk menerajui langit dan bumi. Kedatangan ADAM dan isteri telah membawa kepada satu penyatuan besar-besaran yang di kenali sebagai ‘satu umat’.

Nabi ADAM juga telah di bantu oleh anak-anaknya yang bertaraf dewa-dewa. Dewa-dewi ini adalah anak ADAM yang di beri ilmu segala sama seperti ADAM. Dek kerana ilmu itulah
mereka dapat menjadi khalifah langit dan bumi. Tapi, kesesatan telah berlaku di mana ada segolongan manusia mengidolakan mereka sehingga mereka membuat patung-patung untuk di sembah. Terdapat juga penguasaan Nephilim gergasi waris AZAZIL+fallen angle yang mana telah merosakkan segala kesucian ‘satu umat’. Terdapat juga Dewa-dewi yang telah belot dalam penyatupaduan umat ini. Meskipun mereka belot tapi mereka tidaklah belot terhadap tuhan dan rasulnya. Mereka ini berperanan untuk menjadikan ERA ADAM menuju ke ERA BARU.

Era baru itu adalah era ‘dark and light’ yang mana perang telah berluasa dan kebatilan mula menguasai. Pada tika inilah Lemuria dan Atlantis mencapai ‘Golden Age’. Akhirnya, mereka semua telah di musnahkan oleh banjir besar NUH. Hanya golongan yang beriman saja yang terselamat. Tidak semua golongan beriman itu menaiki bahtera NUH. Ada antara mereka berada di tempat tinggi atau di gua-gua. Mereka yang terselamat di dalam bahtera itu di asimilasikan lantas menjadi satu golongan yang di namakan MIM atau quraisy kuno. Anak-anak NUH telah di turunkan di suatu tempat yang berasingan bersama pengikut-pengikut mereka. Raja peguasa hanya boleh di lantik dari kalangan keluarga waris NUH sahaja, manakala yang lainnya yakni pengikut haruslah menjalani kehidupan seperti biasa. Waris-waris NUH tahu bahawa tempat yang mereka turun itu bukanlah kampung halaman mereka yang telah musnah. Jadi, di atas wasiat NUH, mereka harus sentiasa bergerak menuju ke tempat asal mereka yakni PENTAS SUNDA.

Di sepanjang perjalanan mereka, ada saja ketamadunan yang hebat di buka. Bersama mereka adalah ilmu mengenai teknologi, sains, matematik, astronomi. pertanian dan maritim. Paling penting bersama mereka ialah ‘kisah golongan beriman’ untuk di jadikan ‘guideline’ serta perikatan. Oleh kerana itulah kalau di kaji, ketamadunan dulu kala seakan-akan mempunyai kisah penciptaan, raja-raja dan keagamaan yang hampir sama. Hanya masa merubah sedikit demi sedikit. Bila masa sudah berlalu, waris golongan ini tadi mulai mengamalkan kebatilan dan kesesatan sehinggalah di turunkan para nabi dan rasul.

“Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga ‘Imran melebihi segala umat” ayat 33, surah ali-imran

Tapi, terdapat nabi yang mana menjadi ‘topik utama’ di dalam Quran. Antaranya adalah Nabi Adam, Nabi Nuh, Nabi Ibrahim, Keluarga Ali Imran dan Baginda rasul Muhammad s.a.w. Mereka ini di ‘utama’kan bila terdapat surah-surah mengenai mereka untuk kita kaji salasilah mereka. Meskipun terdapat ramai lagi nabi, tapi untuk kaji ini, saya cuma mengambil sedikit sahaja dan semuanya telah terangkum sekaligus.

Era Ibrahim dan tiga isterinya yakni SARAH, HAJAR dan QETURAH atau JAWIYAH ini telah melahirkan pelbagai bangsa di dunia ini. SARAH melahirkan bangsa bani israel dan eropah. HAJAR melahirkan bangsa arab dari keturunan ismael. QETURAH atau JAWIYAH ini pula melahirkan bangsa perkasa seperti cheldea, akkadian, madyan dan sebagainya. Tapi, hanya bangsa MADYAN yang mampu berevolusi kerana telah di satukan oleh CYRUS the great atau di kenali sebagai Iskandar ZUlkarnain. Bangsa MADYAN ini di gabungkan dengan bangsa parsi yang melahirkan bangsa ARYAN. Dari ARYAN membawa kepada KEMBOJA asli yang akhirnya lari ke tanah INDO-CHINA dan membuka empayar FUNAN.

Dari ARYAN juga, mereka menjadi bangsa TIBETAN yang mana membawa diri ke YUNNAN dan akhirnya ke tanah sumatra. TIdak berapa lama kemudian, Bangsa ini bercampur lagi dengan golongan pedagang dari bangsa Arab bersusur galur ahlul bait. Surah Al-imran dan kisah Nabi MUSA juga mempunyai ‘kunci’ takkala baginda membawa 70 dari pengikutnya yang beriman meuju ke suatu tempat di timur. Ini di buktikan dalam ayat quran yang membawa maksud, baginda dan para pengikut tiba di sutu tempat yang menyembah berhala. Pada ketika itu, penguasaan firaun amat besar. Jadi, untuk melihat di manakah nabi MUSA telah ‘landing’, maka kita harus lihat peta zaman dulu di bawah pengaruh Firaun. Kita harus melihat negara manakah yang tidak tergolong dalam penguasaan Firaun dan sekutunya. Kaji di kaji, saya berpendapat mereka mungkin telah sampai ke INDIA atau mungkin ke tanah JAWI yakni SUMATRA atau tanah JAWA. Dek kerana itulah terdapat perbezaan di antara peragai penduduk sumatra/semenanjung dengan kepulauan JAWA yang sedikit gasar (ini kerana mereka telah melayari lautan dan di ‘implan’kan sifat kasar dan berjiwa kental.)

Para pendatang (kaum muhajirin) ini juga berasimilasi dengan penduduk asal tanah jawi/Nusantara yakni orang asli. Kemudiannya, ketika empayar melaka sedang meningkat naik, asimilasi di teruskan dengan kaum dari china dan india datang berdagang. Takkala perang berlaku, asimilasi di teruskan dengan percampuran dengan bangsa eropah. Kini, hasilnya kita dapat melihat satu bangsa yang cukup-cukup sukar untuk di tafsirkan sebagai ‘bangsa’. Jadi, adakah benar Melayu itu bangsa yang tidak akan hilang seolah-olah terlepas dari sunnatullah ‘tiap umat ada umurnya’?

INFO – PENDEKAR SUFI

Advertisements

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

36 Responses to Bangsa Mim tak hilang di dunia

  1. DFAJ berkata:

    menarik sekali artikle saudara

  2. Los berkata:

    pakcikli…saya suka baca ni…thanks 🙂

  3. sahabat berkata:

    sungguh menarik, saya ingat bangsa melayu ni bermula apabila parameswara berkahwin dengan puteri hang li po.

    ada pulak cerita yang hang tuah dan sahaba2tnya adalah bangsa cina dan mereka adalah pahlawan yang mengiringi puteri hang li po kemelaka.

    nama mereka sebenar adalah

    hang tu wah
    hang kas tu lie
    hang je bah
    hang li kiew
    hang ler kier

    kalau ikut teori macam betul pulak.

    tapi kalau kita tengok betol, bangsa india kawin dengan cina, anak sebiji muka macam melayu.

    ada pulak yang kata, keterunan hang tuah kebanyakan tinggal dinegeri kedah.

    • fadzad berkata:

      abis the ROCK si wrestler tu, mak dia cina bapak dia india kew? selama ni aku tak pernah jumpa cina malaysia @ republik cina, taiwan, HK dll yang ada nama famili mula dgn hang kecuali hang li po la. Tak mustahil juga nama hang li po tu sebenarnya Ang Lee Poh.
      Hahaha… Hang Nadim tu Hang Naa Tim kot? atau Hang Setia tu Hang See Tiah kot?
      hang tu wah
      hang kas tu lie
      hang je bah
      hang li kiew
      hang ler kier
      (lawak paling best lah)

    • nurkaba berkata:

      bila pulak parameswara kawin dengan Hang Li po……

  4. khairul berkata:

    tetapi ada yang berpendapat bahawa Hang Tuah bersaudara adalah pendekar cina yang mengiringi Puteri Hang Li Po ke Melaka..

    • aalia wan berkata:

      huhuhu,,,

    • ina berkata:

      mmg btl hang tuah lima bersaudara yg mengiringi PUTERI HANG LI PO ke melaka, tp, mereka bkn pendekar cina. mereka pendekar MELAYU. pendapat sprti yg khairul katakan tu, disbbkan org cina yg cemburu melihat bangsa MELAYU ini bangsa yg gilang-gemilang. jd, mereka berkata sebegitu sbb apabila org melayu mendgr p’dpt mereka, lantas org melayu akn m’cayainya 100%, sbb melayu zmn skrg ni. mdh PERCAYA dan TERPENGARUH dgn apa yg org luar ckp.

  5. khairul berkata:

    Rasulullah saw. Memberitakan Syahadah Husain as.

    Rasulullah saw. telah menyampaikan berita tentang syahadah cucu kesayangannya ini pada saat ia masih hidup, agar muslimin yakin dengan syahadahnya itu. Ibn Abbâs berkata: “Kami tidak merasa ragu, sedang Ahlul Bait masih hidup, bahwa Husain bin Ali akan dibunuh di daerah Thuff.”
    Nabi saw. telah memperoleh berita dari langit bahwa cucunya itu akan ditimpa berbagai musibah dan bencana yang dapat meruntuhkan gunung. Mendengar berita itu, Nabi saw. menangis tersedu-sedu. Berikut ini beberapa hadis yang dapat kami sampaikan:

    1. Ummul Fadhl binti Hârits meriwayatkan: “Husain as. berada di pangkuanku. Kemudian aku masuk menjumpai Rasulullah saw. Sejenak aku menoleh kepadanya. Aku lihat kedua matanya mencucurkan air mata. Aku bertanya, ‘Wahai nabi Allah, demi ayah dan ibuku, apa yang telah menimpa Anda?’ Ia menjawab, ‘Jibril telah datang menemuiku dan mengabarkan kepadaku bahwa umatku akan membunuh anakku ini.’ Ia memberi Isya’rat kepada Husain as. Aku terkejut seraya bertanya heran, ‘Anak ini akan dibunuh? Yakni Husain?’ Rasulullah saw. menjawab: ‘Ya. Jibril datang kepadaku dengan membawa tanah merah ini.'”
    Ummul Fadhl pun tenggelam dalam tangisan mengikuti kesedihan Rasulullah.

    2. Ummul Mukminin Ummu Salamah meriwayatkan: “Pada suatu malam, Rasulullah tengah berbaring. Kemudian ia bangun dengan perasaan gusar. Kemudian berbaring lagi dan bangun kembali dengan perasaan gusar, berbeda dengan kondisi pertama. Setelah itu berbaring lagi dan bangun kembali, sementara tangannya memegang tanah merah dan menciumnya. Aku bertanya kepadanya, ‘Tanah apa ini, ya Rasulullah?’ Ia menjawab, ‘Jibril datang kepadaku dan berkata bahwa anak ini-yakni Husain-akan dibunuh di bumi Irak. Aku berkata kepada Jibril, ‘Tunjukkan kepadaku tanah tempat ia akan dibunuh.’ Dan inilah tanahnya.'”

    3. Ummu Salamah meriwayatkan: “Suatu hari Rasulullah saw. duduk di rumahku. Ia berkata, ‘Jangan ada seorang pun yang menemuiku.’ Aku pun menunggu. Kemudian tiba-tiba Husain as. masuk, dan kudengar tangisannya saw. Aku lihat Husain as. berada di pangkuan atau di sampingnya. Sementaranya mengelus-ngelus kepalanya sambil menangis. Aku berkata kepadanya, ‘Demi Allah, aku tidak mengetahui bahwa Husain masuk.’ Ia berkata kepadaku, ‘Barusan Jibril bersamaku. Ia berkata kepadaku, ‘Apakah engkau mencintainya?’ ‘Ya’, jawabku pendek. Dia melanjutkan, ‘Ketahuilah, umatmu akan membunuhnya di suatu daerah yang bernama Karbala.’ Lalu Jibril memberikan tanah itu.’ dan ia pun memperlihatkan tanah itu kepadaku.”

    4. ‘AIsya’h meriwayatkan: “Husain bin Ali pernah menjumpai Rasulullah saw. Ketika itu wahyu sedang turun kepadanya. Kemudian Husain as. melompat kepada Rasulullah, sementaranya nampak penuh duka. Jibril berkata, ‘Apakah engkau mencintainya, hai Muhammad?’ Nabi saw. menjawab, ‘Bagaimana mungkin aku tidak mencintai anakku?’ Jibril berkata, ‘Umatmu akan membunuhnya sepeninggalmu.’ Kemudian Jibril menyerahkan tanah berwarna putih seraya berkata, ‘Di tanah inilah anakmu ini akan dibunuh. Daerah itu bernama Thuff. Setelah Jibril pergi dan tanah itu berada di tangan Rasulullah saw., ia menangis dan berkata kepada ‘AIsya’h, ‘Hai ‘AIsya’h, sesungguhnya Jibril telah memberitahukan kepadaku bahwa anakku Husain akan dibunuh di daerah Thuff, dan umatku akan mendapat bencana besar setelah ku.’
    Setelah berkata begitu, Rasulullah saw. keluar menemui sahabatnya sambil menangis. Di antara mereka tampak Ali, Abu Bakar, Umar, Hudzaifah, Ammâr, dan Abu Dzar. Mereka bertanya, ‘Apa yang Anda tangisi, ya Rasulullah?’ Rasulullah saw. menjawab, ‘Jibril telah memberitahukan kepadaku bahwa anakku, Husain akan dibunuh sepeninggalku di daerah Thuff, dan dia memberiku tanah ini. Jibril juga memberitahukan kepadaku bahwa Husain akan dikuburkan di tempat itu juga.'”

    5. Zainab binti Jahsy, salah seorang istri Rasulullah saw., meriwayatkan: “Ketika Rasulullah saw. tidur di rumahku, Husain merangkak di dalam rumah. Aku lengah hingga Husain mendekatinya dan naik ke atas perutnya. Kemudian ia bangun untuk mengerjakan salat sembari menggendongnya. Ketika ia rukuk dan sujud, ia meletakkannya. Dan ketika berdiri, ia menggendongnya kembali. Ketika duduk, ia mengangkat kedua tangan untuk berdoa. Setelah selesai salat, aku bertanya kepadanya, ‘Ya Rasulullah, aku telah melihat Anda melakukan sesuatu pada hari ini yang belum pernah Anda lakukan sebelum ini?’ Ia menjawab, ‘Sesungguhnya Jibril datang kepadaku dan memberitahukan kepadaku bahwa anakku itu akan dibunuh.’ Selanjutnya aku berkata, ‘Jika begitu, perlihatkanlah kepadaku sesuatu?’ Kemudian ia memperlihatkan kepadaku tanah berwarna merah.”

    6. Ibn Abbâs meriwayatkan: “Ketika Husain berada di kamar Rasulullah saw., Jibril berkata, ‘Apakah engkau mencintainya?’ Ia menjawab, ‘Bagaimana aku tidak mencintainya? Dia adalah buah hatiku.’ Jibril menimpali, ‘Sesungguhnya umatmu akan membunuhnya. Maukah engkau aku perlihatkan kuburannya?’ Dia menggenggam sesuatu. Aku lihat, ia menggenggam tanah merah.”

    7. Abu Umâmah meriwayatkan: “Rasulullah saw. berkata kepada para istrinya, ‘Janganlah kalian menangiskan anak ini-yaitu Husain.'”
    Abu Umâmah melanjutkan: “Pada suatu hari, tibalah giliran Ummu Salamah. Kemudian Jibril turun dan Rasulullah masuk ke dalam rumah. Ia berkata kepada Ummu Salamah, ‘Jangan engkau biarkan seseorang menemuiku.’ Tidak lama kemudian, Husain datang. Ketika melihat Rasulullah saw. berada di dalam rumah, Husain hendak masuk. Ummu Salamah menggendong dan menimangnya sambil mendiamkan tangisnya. Ketika tangisannya semakin keras, Ummu Salamah melepaskannya. Kemudian Husain as. masuk ke dalam rumah dan duduk di pangkuan Rasulullah saw. Jibril berkata kepadanya, ‘Sesungguhnya umatmu akan membunuh anakmu ini.’ Nabi berkata: ‘Mereka akan membunuhnya padahal mereka beriman kepadaku?’ ‘Ya, mereka akan membunuhnya’, jawab Jibril pendek.
    Lalu Jibril menyerahkan segumpal tanah kepada Rasulullah saw. seraya berkata, ‘Dia akan dibunuh di tempat itu.’ Setelah itu Rasulullah saw. keluar sambil menggendong Husain dan dalam keadaan muram dan duka. Ummu Salamah menyangka Rasulullah marah karena anak itu telah masuk. Ummu Salamah berkata kepadanya, ‘Ya nabi Allah, aku jadikan diriku sebagai tebusanmu, sesungguhnya Anda telah berkata, ‘Janganlah menangiskan anak ini. Dan Anda juga menyuruhku untuk tidak membiarkan seorang pun masuk menemui Anda. Tetapi Husain datang dan terpaksa aku membiarkannya.’
    Rasulullah saw. tidak menjawab sepatah kata pun dan ia keluar menemui para sahabat, sementaranya tenggelam dalam kesedihan dan kedukaan. Kemudian ia berkata kepada mereka, ‘Sesungguhnya umatku akan membunuh anak ini’, sambil menunjuk Husain. Abu Bakar dan Umar segera bangkit dan bertanya kepadanya, ‘Ya nabi Allah, mereka akan melakukan hal itu sedang mereka adalah orang-orang beriman?’
    ‘Ya, inilah tanahnya’, jawab Rasulullah saw. pendek.”

  6. alhamdulillah... berkata:

    erm, sekarang barulah saya tau macam mana terjadinya kaum nie, pasal azazil..masa saya belajar, cikgu saya ada bagitau yang iblis nama sebenarnya die azazil..tapi dia tak cerita pulak asal usul azazil ni..tapi, saya selalu dengar lah, nabi Adam lah makhluk pertama kat bumi..rupa-rupanya ada lagi makhluk lain. mksodnye, sebelom nabi adam ni, haiwan2 pokok2 sume dah ade ek…??
    tapi, saya tak fhm yang calitan2..ape bnde tah..yang azazil buat kat boneka adam..tapi, saya fhm yang calitan tu kiranya cam kejahatan dialah meresap kat bdn kita. lagi satu, masa bumi lama tu, yang mula sekali jumpa azazil ni, masa tu dia ni manusia ker..??
    kompius…!!
    explain ek..hrp sgt..

  7. azat berkata:

    sangat2 menarik !!!!!

  8. ibn_said berkata:

    —– Bangsa Mim tak hilang di dunia ???
    Menarik artikal ini… Cuba kita buka minda pula
    Kenapa ada perkataan HIMALAYA . Pergunungan himalaya , kawasan tertinggi
    Mungkin kapal nabi Nuh berada disana ketika banjir besar.
    apakah hubung kait Hi-Malaya dengan MELAYU ???

  9. sham azzman berkata:

    SALAM SA UDARAku.MIM itu bukan bangsa Tuan.MIM itu pegangan atau akidah yang diletakkan pd setiap individu yg diterima masuk sbg AHLIL BAITI JANNATIH….
    MELAYU ITU ADALAH JATI DIRI NYA MAHDI
    BERUPA RAHSIA PADA HURUF MIM
    DALAM MUHAMMAD………………….
    Alhamdu lillah mereka ini sedang melalui suatu musim peralihan dan nanti akan dipersiapkan ole ALLAH AZZAWAJALLA dlm masa terdekat bagi meluluhkan yang batil dan mengangkat KALIMAH bermula dari sini `TANAH JAWI,….kebangkitan pemuda (Pemimpin) BANU TA MIM ini didokong oleh org2 JAWA….kenapa harus tanah ini dipanggil JAWI….dan seberang dipanggil JAWA….lihatlah MASJID DEMAK dan MASJID KAMPUNG LAUT di Kelantan…..galilah Tuan…moga ALLAH perkenalkan anda….Diri ini adalah alam, Lebih luas dari Dunia, Carilah ilmu perantara kalam, Andai dh dpt ANUGERAH semata……kenapa harus ada MIM HA MIM DAL di depan mimbar Masjid DEMAK??????

  10. ariff berkata:

    hakikatnya adlah dari al quran…..x perlulah di cari mana bangsa dan wujudnya sesutau bangsa…apa yang dinilai dan diterima adalah amal ibadat seseorang yang islam bukannya bangsa..

  11. pencari berkata:

    assalamualaikum. .

    .terima kasih kepada penulis artikle ini. .

    terima kasih . .

    assalamualaikum.

    1.39 a.m

    8/8/2011 isnin.

  12. ila berkata:

    cerita ini telah menarik perhatian saya dan masih banyak yang saya tidak dapat fahami lagi. namun begitu ingin saya nyatakan bahawa kajian demi kajian tentang sesua bangsa secara terperinci memberi banyak informasi dan satu pertanyaan yang diajukan oleh penulis adakah bangsa melayu itu bangsa mim? persoalan yang menarik dan misteri.

  13. Izuan berkata:

    Artikel yg hebat. Tahniah atas usaha anda…

  14. Zanon berkata:

    Menarik artikel sdr ni. Dua kali saya membacanya untuk memahami. Tahniah saya ucapkan kerana berjaya mengkaji begitu mendalam berlandaskan ayat 2 AlQuraan. Apa yang saya faham keturunan Melayu adalah dari Panji Semarang ( Puteri Gunung Ledang- dewi) , yang berhijrah ke Melaka lebih kurang 7000 tahun dahulu kerana sebab tertentu. Perkataan Melayu adalah bahasa Jawa yang bermaksud lari. Selain dari itu Hang Tuah, Hang Jebat dan lain2 ialah adik2 kepada Panji Semarang.

  15. bj berkata:

    saudara tnya ap kaitan husain bin ali dgn hang tuah 5 bsaudara..maaf jk tslh n kuwang pgetahuan ini..

  16. tokwahid berkata:

    memang hampir benar apa yang tuan katakan itu.dulu pernah saya berjumpa dengan orang yang pindah alam yakni orang yang hidup sezaman sultan ahmad,iaitu panglima bentang.apa yang diceritakan kepada saya hampir sama dengan apa yang tuan kaji.

  17. tokwahid berkata:

    assalamualaikum,

    kalau begitu benarlah apa yang diceritakan kepada saya oleh seorang manusia yang pindah alam,mulanya susah jugak nak terima tapi bila terjumpa blog ni saya jadi yakin.Orang tua ni dulunya sezaman dengan sultan Ahmad mangkat di julang.saya mendapat maklumat yang peratus gnetik orang melayu dibanding dengan gnetik keturunan sam bin nuh adalah 80 peratus, orang arab tak sampai 40%.sila beri komen

  18. assalamualaikum w w,apa sebabnya asal usul bangsa melayu ,yang turun dari kapal ,mendarat di gunung merapi di pulau perca/swarmadpa/pulau emas/andalas/sumatra ,dipariangan padang panjang,yang terdiri dari 8 suku, termasuk melayu ,

  19. Malay Archipelago.”
    sumber rujukan rasmi kajian DNA itu : https://yentown.us/wp-content/uploads/137/1.pdf
    penerangan lengkap kajian DNA itu : http://humpopgenfudan.cn/p/A/A1.pdf

  20. semua manusia harus faham dunia ini sering ber ubah ubah kalau bukan lanskapnya yang berubah penghuninya pasti akan berubah ia masih orang/manusia,tapi manusia lain /urang lain ,begitu juga sang peneraju jahat atau baik bergantung pada nasib dan untung bangsa dan negara itu sendiri,jangan ingat sekarang ada kuasa ,di hari lain tak tau lagi

  21. web site;

    ASAL MUASAL PENDEKAR KUANTAN

  22. Shah Yuan berkata:

    boleh tahan… cerita ini..

  23. SALAM/terima kasih atas artikel ini….terbuka minda saya….sudah lama saya ingin mempelajari semua ini…. yang saya pelajari hanya sdikit… mengenai elemen bumi spt tanah/air/api/angin…..itu pun terlalu kecil berbandingkan sepatutnya…..tq… TIDAK AKAN MELAYU(MIM) HILANG DI DUNIA….ALLAHUAKBAR!!!!

  24. Tannon berkata:

    As-salam kepada tuan empunya blog dan juga semuanya.
    Saudara empunya blog,
    saya mengharap agar tuan e-mail saya.
    Kerana saya ingin meminta bantuan daripada tuan.
    yang berharap , agar dilayani.

  25. Sutan Mustapa berkata:

    MENARIK. MENJADI SATU HIPOTESIS YANG BOLEH DIFORUMKAN JIKA DAPAT DIBUKTIKAN DENGAN KAJIAN SAINTIFIK DAN AGAMA. TQ

  26. ISZAN berkata:

    JANGAN MEMPERBESSARKAN BANGSA KERANA NABI SENDIRI MEMBENCINYA.

    DIA PERNAH BERSABDA- NO BLACK IS SUPERIOR THAN WHITE, AND NO WHITE IS SUPERIOR THAN BLACK..

    KAJI BETUL2 BRO…ALLAH MENCIPTAKAN BUMI INI BUKAN UNTUK BANGSA MELAYU TAPI SEMUA UMAT

    • ina berkata:

      tp x m’jd 1 kesalahan utk m’kaji sesuatu p’kara selagi sesuatu p’kara itu membawa kesesatan dlm agama islam.

      • ina berkata:

        typing error: tp x m’jd 1 keslhn utk m’kaji sesuatu p’kara selagi sesuatu p’kara itu x m’bawa kesesatan dlm agama islam. maaf

  27. HJ. SHAIFULL BAHARI BIN SIDEK berkata:

    Salam. saya ingin tahu dari mana, bagaimana dan kenapa bangsa melayu itu dinamakan melayu?. sedangkan dalam istilah bahasa melayu itu sendiri membawa maksud bangsa yang sedang layu. siapakah yang menamakan bangsa melayu itu? bukankah nama itu sebagai lambang maupun doa? Sekian pertanyaan ikhlas dari saya haji shaifull Bahari Bin Sidek

  28. hafiz berkata:

    saya masih baru untuk memberikan komen. walaubagaimanapun.. terima kasih diatas penerangan yang panjang lebar.

  29. rossila isa berkata:

    Alhamdulillah, saya telah menemukan jawapan keatas persoalan yg sering menghantui fikiran saya selama ini, bersyukurlah kerana kita telah dilahirkan sebagai orng Melayu, iaitu diantara orang2 yg Allah telah beri nikmat, bukan diantara org2 yg. sesat atau org2 yg. Allah murkai. Semoga Allah mengekalkan nikmatNya ke atas kita hingga keakhirat,InsyaAllah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s